Tuesday, 31 March 2015

Gagal

Berapa kali kita sudah gagalkan dunia,
Berapa kali kita sudah gagalkan harapan penerima bencana,
Berapa kali kita sudah gagalkan perasaan anak kecil tanpa ibu bapa,
Berapa kali kita sudah gagalkan yang diseksa tanpa dibela.

Adakah kita dibawah rasa pengsan,
Setitis air mata, umpama seukir senyuman.

Sampai bila kalian terus menipu,
Sampai bila surat khabar cuma satu media utuh?

Nyawa cuma pasiran di pantai.

Depan mata

Aku nak mengemis,
Berikan aku satu waktu lebih,
Untuk aku kembali di landasan,
Yang kini aku di luar garisan,
Aku mencari siapa diri ini,
Aku cuba mengenali Yang Abadi,
Yang selama ini aku tolak tepi.


Setiasa aku bergelak kegirangan,
Kadangkala ingat, tapi buat lupa,
Aku hidup dalam ketentuan Nya,
Ingat, lupa, ingat, lupa.

Berkali tersungkur,
Aku masih leka.
Hidup dalam tak ada cahaya,


Berilah aku lagi hari,
Untuk aku mula mencari nadi,
Yang lama aku anak tirikan.

Aku dalam dilemma.

Mungkin, barangkali, kalau

Mungkin,
Satu hari nanti,
Penawar hati semudah antibiotik di farmasi,
Tapi itu mungkin, cuma mungkin kau sedang bermimpi,
Hati itu sendiri tak bertepi, tak terkira dalamnya, sejuta sakit mampu di hadam,
Manakan kau mampu ke perskripsi untuk ubati.


Barangkali,
Satu hari nanti,
Lukanya dihati enteng kau baluti di klinik kerajaaan RM 1 pendaftaran,
Boleh pula kau jahit gurisnya,
Tapi itu cuma barangkali,
Hati itu sendiri mampu terjatuh di atas kaca dibawahnya api,

Kalaulah,
Satu hari nanti,
Hati itu boleh dijual, dibeli, disewa, diganti, di tukar pakai,
Mahu saja aku modifikasi,
Semua hati yang jadi,
Aku hadiahkan kepada penduduk bumi,
Untuk kalian mengerti,

Teori sebuah morality.

Getar

Terasa,
Buat aku mula ternganga,
Apa benda di belakang sana?
Apa benda di depan sana?

Yang buat aku tertanya,
Dimana saki-baki yang direncana,
Dari 1957 hingga kini,
Apa lagi yang ada?

Buat aku terlena,
Dibuai sengsara yang tak pernah lupa,
Akan satu erti; haloba manusia.

Kita yang tinggal hanya yang nyawa-nyawa ikan,
Diperah, dikelar, untuk secawan darah secebis isi merah.





Tuesday, 24 March 2015

Balik semula

Baliklah,
Ke permulaan yang satu.

Tak hilang mana pun,
Cuma bertenggek, seraya dan dua raya aku berkata ''nanti dulu, tak pernah hilang''

Tetingkap pelepasan,
Yang dimana aku sendiri takut melepaskan,
Uh, itu cuma arus positif yang aku cuba terapkan,
Yang aku tahu, positif yang aku cipta selalunya pengakhirannya lagi teruk daripada neraka.

Tak mengapa, asal aku bahagia.
Ya, bahagia asalkan aku selalu ada, doa untuk dia.



Monday, 23 March 2015

Rindu

Terkedu,
Nak aku bagi tahu memang tak mampu,

Walau cuma beberapa kilometer,
Terpisah dengan MRR2 durjana,
Jalan kaki pun sampai,
Masih aku malu, aww

Pesanan ringkas, panggilan telefon,
Juga aku tak tahu macam mana mahu.

Takut, seram

I miss you.

Tuesday, 3 March 2015

Selamat tinggal Malaysia!

Moga kita bertemu kembali, harapnya.


GMT yang berbeda.

Tak mengapa.



Cinta,

Akmal Azmanshah
3 Mac 2015