Monday, 29 June 2015

Seandainya

Cubalah 
Mampukah aku cuci dosa
Yang kering yang basah
Ketika aku mula tahu bersujud
Yang mana selama aku jahil
Aku lupa bersyukur

Tak terkira dosa
Di timbang guna neraca
Pasti beratnya lebih daripada satu dunia
Bolehkah aku ringankan
Jadi macam zarah

Minta-minta
Aku belum lambat
Sejak tiupan wisel kehidupan mula
Aku lewat
Aku lupa
Aku sengaja buat lewat
Aku buat-buat lupa



Thursday, 25 June 2015

Balada semalam

Masih terasa panas
Cerita hari itu
Ala, pagi

Waktu dan ingatan 
Yang tak aku lupakan
Yang mana cuma angan sebelum tidur

Angan tak aku sangka tukar realiti

Benar
Aku masih pejam mata
Lewati masa lalu
Yang memorinya aku simpan
Dalam storan yang aku seorang saja tahu






Wednesday, 24 June 2015

Ubah

Tak pernah menyangka
Kadang ada kadang lupa
Secara tak langsung
Muncul

Tak aku duga
Senyum boleh diukir bila-bila
Asalkan tak ada yang mengungkit
Bangkitkan teori sayang

Apa kau rasa?
Aku tahu ada 

Macam aku
Senyum sentiasa
September bakal tiba

Kira lah. 

Ingatan

Rasa ini tak pernah mati
Aku janji

Hinggap dalam hati
Sampai bila-bila

Jerat ini bukan belenggu
Cinta ini bukan tipu

Saturday, 20 June 2015

Menarik malam, menggenggam siang

Bintang
Kira sampai sejuta
Pun tak terkira lebihnya
Apatah lagi nak aku teka
Susur galur buruj yang leka
Sesudah pula angin bawa awan
Mata tumpul seketika
Mana bulan?
Satu yang sering di duga
Lupa, itu lah cahaya
Sumber yang nyata

Tersimpan trilion partikel
Juga tak mampu di tawan

Rumit bercampur kompleks
Kadang terfikir mudah dilerai
Kadang tertanya, susah dicapai


Tuesday, 16 June 2015

Maaf

Maaf, 
16 Jun 2015
Malam
Tak dapat menyaksikan
Saya datang
Tapi dalam hati
Rasa tak mampu hadap

Pusing-pusing
Suara awak dalam kepala

New Camp
Ya, saya sampai sana

Apa benda saya nak buat
Anti-sosial

Tapi itu perlawanan yang hebat
Daripada cerita-cerita mereka

Malam ini
Saya rasa
Patut letak satu tanda
Perlu kah saya berhenti mencuba?
Di mulut boleh
Di hati tidak

Oh perasaan
Mungkin ini terlalu jiwa-jiwa

Oh E





Wednesday, 10 June 2015

Tempat

Tentang satu masa
Kalau kau percaya
Yang kalau kau sedar
Kau kejar dunia
Tempat tak terkira 
Atas bawah manusia kiri kanan semua sama
Itu yang kau rasa
Walhal dunia itu beza
Yang sama cuma tempat tinggal
Bila nyawa kau sudah tiada
Bila kau dengar orang cerita
Pasal kau dan dia dan semua
Masa yang kau tahu tak akan muncul lagi

Masa yang kau tahu
Manusia semuanya sama



Ada dalam tiada

Akan tiba satu masa
Detik itu berhenti
Masihkah ada ruang
Bagi aku untuk memohon ampun

Aku tak pasti berapa besar pahala ini
Yang aku pasti dosa ini terlalu banyak
Sempatkah aku menyusun hati ikhlas
Andai kata lagi seminit aku akan pergi
Selamanya



Tuesday, 9 June 2015

Yang terdunia

"Yang baik tercipta untuk yang baik"

Frasa yang aku keliru
Campur sikit rasa dilemma

Mampu aku nak dapat?
Sedangkan diri penuh sifat jahat

Ya, manusia semua baik
Kejahatan itu bersebab

Tapi
Baik tak baik
Aku mengejar kau
Kerana aku yakin
Kau terbaik yang pernah aku zahirkan
Yang terdunia dalam galaksi hati

Doa dan harapan
Tak pernah putus dalam nafas aku

E


Wednesday, 3 June 2015

Mana tak kenang

Garis masa
Langsung tak dapat pisahkan
Masa, acara dan perspektif
Pusing, depan atau statik
Semua masih sama

Satu institusi
Satu rasa
Satu inspirasi
Satu mula

Artifak yang dikongsi
Tak pernah mati
Di ruang ini semuanya bermain
Dan tak hilang resmi 

Kerana apa?
Kerana kami bukan SMK taman perumahan daerah kawasan

*VI






Moga selamanya bahagia

Jatuh bangun 
Kita sama
Di samping lain-lain
Kita tetap hidup

Dari awal hingga kini
Tak terputus tali yang disulam
Masih teguh walau selalu disentuh
Tak pernah runtuh roboh

Seribu seteru muncul
Hadap walau tinggal seketul

Itu sahabat
Izin tuhan kita selamanya
Moga bahagia sampai bila-bila



Tuesday, 2 June 2015

Tentang dia, aku, dan acara

Jika
Esok masih ada

Maka
Percaya itu akan ada

Aku

Tak pernah lupa
Apatah lagi membuang
Cukup aku disini
Alunkan satu melodi
Yang kau tak akan dengar

Biar samar
Aku teguh
Walau aku tak dapat di dunia
Aku cuba dapatkan di akhirat

Kerana aku mula percaya
Kau yang satu