Tuesday, 22 September 2015

Kognitif

Resah 
Aku capai kembali teks lama
Aku baca
Seperti biasa imaginasi bermula
Rutin hari-hari
Jangan kata aku gila
Kerana aku tahu memang gila
Hebat betul rasa yang menguasai
Sehingga siang malam tak dapat aku beza

Secara realitinya aku cuba neutralkan rasa
Cuba dan terus cuba
Jauh dari mata, yang tak terpampang dalam bentangan visual

*garis rindu




Sunday, 20 September 2015

Helaian

Rindu itu bukan gratis
Tak terlukis walau kertas sebesar langit
Helaian tak terkira
Satu deria makin tercedera

Sisi hancur
Isi lebur
Jikalau aku nombor
Sudah tentu yang tercorot

Tak pernah habis




Saturday, 19 September 2015

Tuhan tak pernah berat sebelah

Ingat
Dia maha segalanya
Segala adalah hak-Nya

Mungkin kita lupa
Bahagia selalu dirasa walau masih leka
Kemudian hari, Dia boleh mengambil semula bila-bila masa

Tuhan 
Aku mudah lupa
Aku insan hina

Kuatkan hati ini
Agar tak melupakan Mu
Walau sedetik

Jika sekalipun perjalanan hidup ini pahit
Matikan aku dalam khusnul khotimah
Lelapkan aku dalam menyebut nama Mu

Jiwa ini terlalu berat menanggung fatamorgana
Bangkitkan aku 

Tuhan
Jadikan nafas terakhir aku dalam senyuman


Walau aku tak pernah layak untuk syurga Mu



Friday, 18 September 2015

Selamat tinggal dunia

Dan aku mula melangkah
Diam


Sunday, 13 September 2015

Dan hanya tuhan sahaja tahu

Seringkali aku bertanya
Apakah aku gila
Gila untuk setiap lukisan dan nukilan
Yang telah aku siapkan
Juga yang masih dalam pembinaan

Ada juga masa aku berfikir
Bolehkah aku?
Untuk semua perjalanan yang aku lalu
Dari awal hingga masa hadapan

Aku juga tahu

Yang hanya tuhan sahaja yang tahu







Wednesday, 9 September 2015

Hujung waktu

Aku merasa getaran
Dalam mencipta satu destini
Gerak ini lemah

Semakin aku ringkaskan
Semakin itulah pusaran menjadi rumit
Tuhan, aku keletihan

Mengira hari-hari untuk aku pergi
Dalam diam, hilangkan diri
Tapi benarkah langkah aku?

Mengira bait-bait frasa hadapan
Mampukah aku bertahan?
Tak, aku akan mati perlahan-lahan

Tak mengapa
Kerana tak ada siapa pun yang peduli







Monday, 7 September 2015

Aku tahu tapi pura-pura bodoh

Sedalam teras bumi
Lagi dalam bacaan hati

Seluas angkasa
Lagi luas fikiran melayang

Teorinya satu saja
Subjeknya cuma aku

Aku tahu
Tapi aku cuba tak tahu

Monumen tak pernah berganjak
Pusing berbalik
Masih sama
Satu lintasan yang aku nak
Cuma sialnya, aku tak kuat

Lelah, air mata keluar
Jauh daripada dunia, kepala aku berputar
Aku lap titisan
Lagi keluar
Apakah benar aku masih menangis
Lagi, ia menitis

Fitrah manusia walau sekuat mana

Lagi sekali, aku menangis


Ya, ini aku

Bila

Kau

Cuma


Satu pasu buruk

Dalam sebuah taman
Depan longkang pecah
Belakang tembok berlumut

Hodoh
Tak ada guna
Tak bermanfaat


Dan

Kau sendiri rasa kau tak diperlukan sesiapa


Tapi 




Kau masih disitu